>
Jumat, 17 Juli 2020 11:59

AMPRG Gelar Demo Menuntut Kejelasan TKA PLTU Sulbagut I

Oleh
Beri rating
(0 suara)
 Wagub Gorontalo H. Idris Rahim (tengah) menjelaskan kedatangan TKA untuk pembangunan PLTU Sulbagut I kepada pengunjuk rasa dari Aliansi Mahasiswa, Pemuda dan Rakyat Gorontalo (AMPRG) di rumah jabatan Wagub, Kamis (16/7/2020). (Foto : Fikri – Humas) Wagub Gorontalo H. Idris Rahim (tengah) menjelaskan kedatangan TKA untuk pembangunan PLTU Sulbagut I kepada pengunjuk rasa dari Aliansi Mahasiswa, Pemuda dan Rakyat Gorontalo (AMPRG) di rumah jabatan Wagub, Kamis (16/7/2020). (Foto : Fikri – Humas)

GORONTALO –Aliansi Mahasiswa Pemuda dan Rakyat Gorontalo (AMPRG) melakukan unjuk rasa di halaman rumah jabatan wakil gubernur, Kamis (16/7/2020).

Sebelumnya mereka juga melakukan aksi unjuk rasa di Kantor Gubernur dan diterima oleh Asisten Bidang Pembangunan dan Ekonomi Provinsi Gorontalo.

Dalam aksi unjuk rasa di depan Wakil Gubernur Gorontalo Idris Rahim, AMPRG menyampaikan 5 tuntutan terkait Tenaga Kerja Asing (TKA) pada pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Sulawesi Bagian Utara (Sulbagut) I di Desa Tanjung Karang, Kecamatan Tomilito, Kabupaten Gorontalo Utara.

Tuntutan tersebut yaitu meminta pemerintah menyediakan wadah untuk masyarakat sebagai peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) sesuai dengan kebutuhan lapangan kerja, pemerintah harus menyamaratakan gaji, fasilitas, jaminan kesehatan sosial, dan menjamin keselamatan kerja antara TKA dan Tenaga Kerja Indonesia (TKI).

Tuntutan lainnya, pemerintah harus memberikan informasi tentang Amdal PLTU Sulbagut I, meminta petugas Imigrasi memberikan data kedatangan TKA, serta data Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA) sesuai dengan kebutuhan perusahaan.

“Menyangkut TKA yang akan datang, saya sudah meminta ke pihak Gorontalo Listrik Perdana selaku pengembang PLTU Sulbagut I harus ada persyaratan yang ketat. Mereka harus di swab atau rapid test untuk mencegah Covid-19, harus ada data yang jelas berapa jumlah TKA yang dibutuhkan, termasuk spesifikasi dan keahliannya,” jelas Wagub Idris Rahim kepada pengunjuk rasa.

Idris mengutarakan, selain mempertimbangkan kasus Covid-19, Pemprov Gorontalo juga melihat dari sisi pertumbuhan ekonomi yang diakibatkan oleh tersendatnya pembangunan proyek strategis nasional tersebut. Pasalnya menurut Idris, PLTU Sulbagut I dipacu penyelesaiannya hingga Desember 2020 karena pembangkit kapal terapung milik negara Turki yang ada di Amurang dan menyuplai kebutuhan listrik untuk Gorontalo dan Sulawesi Utara akan berakhir kontraknya pada Januari 2021.

“Jika PLTU ini tidak selesai, maka Gorontalo dan Sulawesi Utara akan mengalami lagi pemadaman bergilir. Ini pasti sangat berdampak pada pertumbuhan ekonomi kita. Sekarang saja ekonomi kita negatif 2,5 persen, jika sampai triwulan tiga masih tetap negatif, maka Indonesia akan mengalami resesi,” tuturnya.

Sementara itu terkait tim yang akan memberikan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat terkait kedatangan TKA ke Provinsi Gorontalo, Wagub Idris Rahim berjanji akan melibatkan AMPRG. Diharapkannya dengan dukungan seluruh pihak, pembangunan PLTU Sulbagut I yang saat ini progresnya sudah mencapai 74 persen bisa segera diselesaikan.

“Kita akan libatkan aliansi mahasiswa ikut bersama tim sosialisasi. Saya berharap dengan keterlibatan seluruh pihak, sisa pekerjaan yang 26 persen bisa selesai tepat waktu,” tandasnya.

 

Pewarta : Haris - Humas

Baca 101 kali

Tinggalkan komentar anda

Pastikan anda mengisi semua kolom yang bertanda asterik (*). Tidak boleh menggunakan Kode HTML.

© 2020, Pemerintah Provinsi Gorontalo
Jalan Sapta Marga Kelurahan Botu
Kota Gorontalo - Gorontalo

Menu Utama