>
Jumat, 10 Juli 2020 04:19

Banyak Tenaga Kerja Asing Akan Masuk Gorontalo Featured

Oleh
Beri rating
(0 suara)
 Wagub Gorontalo Idris Rahim memimpin rapat yang membahas kedatangan TKA asal Cina dan tenaga kerja lokal untuk pengendalian Covid-19 di Sekretariat GTPP Provinsi Gorontalo, Kamis (9/7/2020).  (Foto : Haris – Humas) Wagub Gorontalo Idris Rahim memimpin rapat yang membahas kedatangan TKA asal Cina dan tenaga kerja lokal untuk pengendalian Covid-19 di Sekretariat GTPP Provinsi Gorontalo, Kamis (9/7/2020). (Foto : Haris – Humas)

GORONTALO – Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Provinsi Gorontalo membahas penanganan kedatangan Tenaga Kerja Asing (TKA) asal Cina. Ratusan TKA asal Cina, termasuk tenaga kerja lokal yang berasal dari luar Gorontalo direncanakan dalam waktu dekat akan masuk ke Gorontalo, khususnya ke Kabupaten Gorontalo Utara untuk pekerjaan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Sulawesi Bagian Utara (Sulbagut) I di Desa Tanjung Karang, Kecamatan Tomilito.

Kedatangan TKA dan tenaga kerja lokal tersebut untuk memacu penyelesaian pembangunan PLTU Sulbagut I yang sejatinya harus selesai pada bulan Mei 2020 tetapi karena adanya pandemi Covid-19, pekerjaannya molor dan ditargetkan selesai pada Desember 2020. Percepatan pembangunan PLTU yang berkapasitas 2×50 megawatt itu dipacu mengingat kapal pembangkit listrik terapung di Amurang, Minahasa, yang menyuplai listrik ke Gorontalo dan Sulawesi Utara akan berakhir masa kontraknya pada Januari 2021.

“Ada dua hal ini yang sangat penting dan menjadi prioritas kita bersama, yakni masalah pandemi Covid-19 serta percepatan pembangunan PLTU Sulbagut I,” kata Wakil Gubernur Gorontalo H. Idris Rahim saat memimpin rapat yang membahas kedatangan TKA dan tenaga kerja lokal di Sekretariat GTPP Provinsi Gorontalo, Kamis (9/7/2020).

Pada pertemuan yang dihadiri unsur Forkopimda Provinsi Gorontalo, Manajer PLN UPT Pembangkit dan Jaringan Gorontalo, serta pihak perusahaan Gorontalo Listrik Perdana disepakati untuk penanganan TKA maupun tenaga kerja lokal akan dilakukan sejak kedatangan di bandara. Seluruh tenaga kerja akan melalui pemeriksaan yang ketat dan wajib memenuhi seluruh persyaratan dan ketentuan yang berlaku bagi pengunjung yang memasuki wilayah Gorontalo, seperti visa bagi TKA, Surat Ijin Keluar Masuk, serta hasil swab atau rapid test.

Selain itu juga akan dilakukan sosialisasi kepada masyarakat terkait kedatangan TKA dan tenaga kerja lokal. Sementara itu pihak perusahaan juga diminta untuk memberlakukan protokol kesehatan yang ketat di lingkungan kerja.

“Kedatangan TKA harus diatur. Setelah gelombang pertama selesai pekerjaannya dan kembali, baru gelombang kedua datang, begitu seterusnya. Juga jangan keluar dari zona perusahaan dan dilarang mengkonsumsi minuman keras,” ujar Idris.

Idris juga meminta pihak perusahaan untuk menambah jumlah dokter dan tenaga kesehatan yang bertugas di lokasi pembangunan PLTU. Begitu pula fasilitas karantina yang harus memenuhi syarat dan ketentuan yang telah ditetapkan oleh GTPP.

“Dokternya harus ditambah, minimal tiga orang. Untuk ruangan karantina jangan sampai berdesak-desakan. Ini harus dipatuhi oleh perusahaan,” tegas Wagub Gorontalo dua periode itu.

Kedatangan TKA dan tenaga kerja lokal dibagi dalam tiga gelombang. Gelombang pertama TKA akan tiba pada bulan Juli ini sebanyak 177 orang. Selanjutnya gelombang kedua pada bulan Agustus 30 orang dan gelombang ketiga 20 orang bulan September. Sementara tenaga kerja lokal gelombang pertama sebanyak 310 orang, gelombang kedua 150 orang bulan Agustus, dan gelombang ketiga 200 orang bulan September sampai Oktober 2020.

 

Pewarta : Haris - Humas

Baca 233 kali

Tinggalkan komentar anda

Pastikan anda mengisi semua kolom yang bertanda asterik (*). Tidak boleh menggunakan Kode HTML.

© 2020, Pemerintah Provinsi Gorontalo
Jalan Sapta Marga Kelurahan Botu
Kota Gorontalo - Gorontalo

Menu Utama