>
Selasa, 02 Jun 2020 14:08

Warga Penerima Bantuan Wajib Berkebun Featured

Oleh
Beri rating
(0 suara)
 Gubernur Gorontalo Rusli Habibie meninjau kebun milik Jerman Hasan, salah satu calon penerima bantuan sepeda motor berkotak pendingin di Desa Tualango, Kecamatan Tilango, Kabupaten Gorontalo, Selasa (2/6/2020). Pemprov mewajibkan warga calon penerima bantuan untuk berkebunan di pekarangan rumahnya untuk memenuhi kebutuhan buah, sayur dan rempah-rempah harian rumah tangga. (Foto: Salman-Humas). Gubernur Gorontalo Rusli Habibie meninjau kebun milik Jerman Hasan, salah satu calon penerima bantuan sepeda motor berkotak pendingin di Desa Tualango, Kecamatan Tilango, Kabupaten Gorontalo, Selasa (2/6/2020). Pemprov mewajibkan warga calon penerima bantuan untuk berkebunan di pekarangan rumahnya untuk memenuhi kebutuhan buah, sayur dan rempah-rempah harian rumah tangga. (Foto: Salman-Humas).

GORONTALO – Gebrakan inspiratif dilakukan Pemerintah Provinsi Gorontalo untuk mendorong produktivitas warganya. Salah satunya dengan mewajibkan setiap calon penerima bantuan berbagai program untuk berkebun di pekarangan rumah masing-masing.

Seperti yang ditinjau oleh Gubernur Gorontalo Rusli Habibie, Selasa (2/6/2020). Di lahan milik Jerman Rahman itu ditanami bawang, rica, tomat dan sayur-sayuran. Warga Desa Tualango Kecamatan Tilango itu merupakan calon penerima bantuan sepeda motor berkotak pendingin (cool box) melalui Dinas Perikanan.

“Mulai tahun 2020 ini saya mempersyaratkan setiap penerima bantuan dari program pemprov untuk berkebun menanam sayuran, buah-buahan dan rempah-rempah. Jadi bapaknya dapat motor untuk jualan ikan, istrinya berkebun. Bibit dan polybag-nya kita bantu gratis,” ucap Rusli.

Terkait program berkebun untuk ketahanan pangan, Gubernur Rusli mengaku serius. Setiap pimpinan OPD diminta bergerak dengan melakukan pembinaan satu kecamatan satu pendampingan. Sekolah jenjang SMA/SMK dan SLB juga mulai diwajibkan bercocok tanam melibatkan guru dan siswa.

Berkebun buah, sayur dan rempah-rempah di pekarangan rumah tidak butuh tanah yang luas. Dengan sistem menanam di polybag, warga bisa melakukannya di sisa lahan sempit di samping rumah. Seperti rumah Raden Katili, calon penerima bantuan serupa di Kelurahan Lekobalo, Kota Barat yang ditinjau Gubernur Rusli.

“Mereka ini nanti jadi corong kita untuk sosialisasi kepada masyarakat agat berkebun sendiri. Dengan berkebun begini minimal kebutuhan dapur bahkan obat-obatan herbal tidak perlu lagi dibeli,” imbuhnya.

Sementara itu, Jerman Rahman menyambut baik syarat tersebut. Ia mengaku sudah didatangi oleh Dinas Perikanan yang memintanya untuk menanam sebagai syarat memperoleh bantuan. Di samping rumahnya sudah ditata dengan berbagai tanaman yang sebagian sudah siap panen.

“Sekarang sudah ada rica dan tomat (siap panen) tinggal petik di rumah. Tidak perlu lagi beli di pasar,” ucap Jerman dengan dialeg Gorontalo.

Pemberian bantuan sepeda motor bermesin pendingin merupakan satu dari sekian program unggulan pemerintah provinsi. Program yang bergulir sejak tahun 2013 sukses membantu 477 penjual ikan keliling yang sebelumnya hanya menggunakan sepeda ontel. Tahun 2020 ada 60 unit yang dipersiapkan pemerintah.

 

Pewarta: Isam - Humas

Baca 84 kali

Tinggalkan komentar anda

Pastikan anda mengisi semua kolom yang bertanda asterik (*). Tidak boleh menggunakan Kode HTML.

© 2020, Pemerintah Provinsi Gorontalo
Jalan Sapta Marga Kelurahan Botu
Kota Gorontalo - Gorontalo

Menu Utama